Windows Memiliki INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED Kesalahan Layar Biru: Apa yang Harus Dilakukan (04.24.24)

Apakah Anda mendapatkan kesalahan layar biru? Jangan khawatir karena Anda tidak sendiri. Sebagian besar pengguna Windows mengalami kesalahan Blue Screen of Death (BSOD) pada satu titik atau lainnya. Ini sering disebabkan oleh malfungsi perangkat keras atau driver yang tidak kompatibel. Ini adalah kesalahan Windows yang sangat umum yang telah kami bahas beberapa di antaranya di sini:

  • KECUALI KMODE NOT HANDLED (e1d65x64.sys)
  • VIDEO_DXGKRNL_FATAL_ERROR
  • WHEA_UNCORRECTABLE_ERROR
  • Kesalahan BSOD Netwsw00.Sys
  • Dxgmms2.sys BSOD
  • Kesalahan BSOD Ndistpr64.sys
  • IRQL_NOT_LESS_OR_EQUAL Kesalahan
  • DRIVER_POWER_STATE_FAILURE

Dan ini hanyalah sebagian dari daftar panjang kesalahan BSOD yang mengganggu pengguna Windows. Kesalahan layar biru umum lainnya yang mengganggu pengguna Windows adalah layar biru INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED di Windows 10. Beberapa pengguna mengeluh bahwa kesalahan ini terjadi tanpa peringatan dan biasanya memaksa dump memori di layar biru. Ternyata, kesalahan INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED cukup umum saat bermain game atau menjalankan proses yang menuntut kinerja tinggi.

Jika Anda mengalami layar biru INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED di Windows 10 untuk pertama kalinya, Anda mungkin tidak mengerti apa yang harus dilakukan melakukan. Jadi, jika Anda memerlukan bantuan untuk memecahkan masalah BSOD INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED, Anda telah datang ke tempat yang tepat. Dalam posting ini, kami akan mencoba menjelaskan cara memperbaiki kesalahan ini. Namun sebelum itu, mari kita luangkan waktu untuk memahami kesalahan ini dan penyebabnya.

Apa Itu INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED Blue Screen di Windows 10?

Kesalahan INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED pada desktop Windows 10 biasanya terjadi saat meluncurkan atau menjalankan aplikasi di komputer Anda, terutama aplikasi yang reimg-intensif seperti game dan layanan streaming. Sistem tiba-tiba mogok dan pengguna dihadapkan dengan layar biru dengan nilai pemeriksaan bug 0x0000003D saat restart, juga dikenal sebagai kesalahan STOP 0x0000003D.

Tips Pro: Pindai PC Anda untuk masalah kinerja, file sampah, aplikasi berbahaya, dan ancaman keamanan
yang dapat menyebabkan masalah sistem atau kinerja yang lambat.

Pemindaian Gratis untuk Masalah PC3.145.873downloadKompatibel dengan:Windows 10, Windows 7, Windows 8

Penawaran khusus. Tentang Outbyte, petunjuk pencopotan pemasangan, EULA, Kebijakan Privasi.

Yang lebih buruk adalah sebagian besar pengguna terjebak dalam boot loop karena Windows terus gagal menyelesaikan kesalahan secara otomatis.

Galat STOP 0x0000003D atau INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED kemungkinan disebabkan oleh masalah perangkat keras atau driver perangkat. Ini dapat terjadi pada sistem operasi berbasis Microsoft Windows NT, termasuk Windows 10, Windows 8, Windows 7, Windows Vista, Windows XP, Windows 2000, dan Windows NT.

Galat STOP 0x0000003D juga disingkat sebagai STOP 0x3D, tetapi kode STOP lengkap biasanya ditampilkan pada pesan BSOD STOP.

Jika Windows dapat melakukan booting setelah kesalahan INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED, Anda mungkin melihat pesan yang mengatakan bahwa Windows telah pulih dari kesalahan yang tidak terduga shutdown, dengan pesan yang menunjukkan:

Problem Event Name: BlueScreen

BCCode: 3d

Kesalahan ini cukup merepotkan karena sebagian besar instance mengakibatkan boot loop, membuat pemecahan masalah jauh lebih rumit. Jika Anda salah satu yang tidak beruntung mengalami kesalahan ini, panduan ini akan membantu Anda mempersempit penyebabnya dan semoga menyelesaikan BSOD sama sekali.

Apa Penyebab INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED Blue Screen di Windows 10?

Ada beberapa alasan di balik kesalahan layar biru, tetapi kami dapat merangkumnya menggunakan daftar ini:

  • Tidak cukup ruang kosong di hard disk Anda komputer/laptop — Agar Windows 10 dapat beroperasi dengan benar, Anda harus memiliki setidaknya 2 hingga 10 Gb ruang kosong di disk sistem.
  • Versi BIOS yang tidak kompatibel, menyebabkan kerusakan pada firmware
  • Driver perangkat yang tidak kompatibel
  • Registri Windows rusak atau terhapus
  • Perangkat lunak antivirus yang terlalu aktif
  • Infeksi malware
  • Pembaruan Windows gagal

Apapun alasannya, mengatasi kesalahan BSOD ini adalah keadaan darurat yang perlu ditangani sesegera mungkin. Faktanya, sebagian besar pengguna tidak dapat menggunakan komputer mereka saat kesalahan BSOD ini menyerang.

Cara Memperbaiki INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED Blue Screen di Windows 10

Sebelum melakukan hal lain, yang terbaik adalah melakukan pemecahan masalah kesalahan STOP dasar untuk mengatasi kesalahan BSOD. Langkah pemecahan masalah ekstensif ini tidak spesifik untuk kesalahan INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED tetapi karena sebagian besar kesalahan BSOD sangat mirip, mereka akan membantu menyelesaikannya.

  • Urungkan perubahan yang Anda buat (instal program baru atau perangkat keras, perbarui driver, instal pembaruan Windows) dengan melakukan hal berikut:
    • Memulai menggunakan Konfigurasi Baik yang Terakhir Diketahui untuk membatalkan perubahan registri dan driver terbaru.
    • Gunakan Pemulihan Sistem untuk membatalkan perubahan sistem terbaru.
    • Kembalikan driver perangkat ke versi sebelum pembaruan driver Anda.
  • Periksa apakah ada cukup ruang kosong yang tersisa di drive tempat Windows diinstal . Layar Biru Kematian dan masalah serius lainnya, seperti kerusakan data, dapat terjadi jika tidak ada cukup ruang kosong di partisi utama Anda.
  • Pindai komputer Anda dari virus. Beberapa virus dapat menyebabkan Blue Screen of Death, terutama yang menginfeksi master boot record (MBR) atau boot sector.
  • Terapkan semua paket layanan dan pembaruan Windows yang tersedia. Microsoft secara teratur merilis patch dan paket layanan untuk sistem operasi mereka yang mungkin berisi perbaikan penyebab BSOD Anda.
  • Perbarui driver untuk perangkat keras Anda. Sebagian besar Blue Screens of Death terkait dengan perangkat keras atau driver, jadi driver yang diperbarui dapat memperbaiki penyebab kesalahan STOP.
  • Periksa log Sistem dan Aplikasi di Peraga Peristiwa untuk kesalahan atau peringatan yang mungkin memberikan lebih banyak petunjuk tentang penyebab BSOD.
  • Kembalikan setelan perangkat keras ke default di Pengelola Perangkat. Kecuali jika Anda memiliki alasan khusus untuk melakukannya, sistem menganggap bahwa setiap perangkat keras yang dikonfigurasi untuk digunakan di Pengelola Perangkat harus disetel ke default. Pengaturan perangkat keras non-default diketahui menyebabkan Blue Screen of Death.
  • Kembalikan pengaturan BIOS ke level default. BIOS yang di-overclock atau salah konfigurasi dapat menyebabkan segala macam masalah acak, termasuk BSOD.
  • Pastikan semua kabel internal, kartu, dan komponen lainnya terpasang dan terpasang dengan benar. Perangkat keras yang tidak terpasang dengan benar dapat menyebabkan Layar Biru Kematian, jadi coba ulangi hal berikut, lalu uji lagi pesan STOP:
  • Lakukan uji diagnostik pada semua perangkat keras yang dapat Anda uji—ada program uji memori gratis dan alat pengujian hard drive. Sangat mungkin bahwa akar penyebab Blue Screen of Death yang diberikan adalah perangkat keras yang gagal. Jika pengujian gagal, ganti memori atau ganti hard drive sesegera mungkin.
  • Perbarui BIOS Anda. Dalam beberapa situasi, BIOS yang kedaluwarsa dapat menyebabkan Blue Screen of Death karena ketidakcocokan tertentu.
  • Mulai PC Anda hanya dengan perangkat keras penting. Langkah pemecahan masalah yang berguna dalam banyak situasi, termasuk masalah BSOD, adalah memulai komputer Anda dengan perangkat keras minimum yang diperlukan untuk menjalankan sistem operasi. Jika komputer Anda berhasil memulai, ini membuktikan bahwa salah satu perangkat keras yang dilepas adalah penyebab pesan STOP.
  • Jika langkah dasar di atas tidak berhasil, maka Anda perlu melakukan penggalian ekstra untuk mengetahuinya. penyebabnya dan ikuti solusi di bawah ini.

    Solusi 1. Lepaskan GPU/ HDD Eksternal atau SSD

    Fluktuasi daya yang tiba-tiba dapat menghentikan proses internal sistem yang menyebabkan kesalahan layar biru kematian. Jika itu juga terjadi pada komputer Anda, Anda harus melepas semua perangkat periferal sekunder lalu menyambungkan kembali. Jika terjadi masalah pada HDD/GPU dapat mencegah Anda mengakses Layar Windows secara normal.

    p

    Selain itu, pastikan untuk melepas Mouse dan Keyboard juga saat mencabut perangkat sekunder. Tunggu beberapa saat, pasang kembali mouse dan restart PC Anda. Coba sambungkan kembali perangkat satu per satu dan lihat apakah ada yang menyebabkan kesalahan Sistem crash. Jika ya, ganti perangkat tersebut jika tidak, ikuti solusi berikutnya.

    Catatan: Jika Anda menggunakan Desktop, coba cabut kabel hard disk lalu pasang kembali untuk mengatasi Stop Error ini.

    Solusi 2. Boot Windows dalam Safe Mode

    Jika Anda tidak bisa masuk ke layar login, Anda harus mencoba boot ke Safe Mode terlebih dahulu. Safe Mode memuat program dan driver sistem dasar, mencegah aplikasi pihak ketiga apa pun yang dapat menyebabkan Kesalahan 0x0000003D.

    Biasanya, BSOD terdiri dari dua jenis:

    • Tanpa Layar Masuk – Dalam hal ini, Anda perlu mengakses opsi Advanced Startup. Seseorang harus mengulangi proses ini dua atau tiga kali berturut-turut selama startup untuk mendapatkan pemecahan masalah Windows.
    • Dengan Layar Masuk – Jika jendela booting muncul, masuk ke PC Anda dan luncurkan dialog Jalankan menggunakan (Win+R). Ketik "ms-settings:recovery" di bagian kosong setelah itu tekan tombol OK. Pindah ke panel kanan dan klik Restart now di bawah bagian Advanced startup.

    Setelah Anda mencapai Advanced Startup, ikuti langkah-langkah mudah berikut:

  • Klik tombol Troubleshoot.
  • Klik Opsi lanjutan > Pengaturan Awal > Mulai ulang.
  • Saat BIOS sedang memuat, tekan salah satu tombol fungsi yang sesuai seperti F4 ke Safe Mode atau F5 ke Safe mode with networking.
  • Ini akan membawa Anda ke layar login . Periksa program dan layanan yang baru saja diinstal. Setelah ditemukan, hapus instalan atau nonaktifkan.
  • Solusi 3. Gunakan Pemecah Masalah Windows

    Anda juga dapat mencoba memperbaiki kesalahan BSOD menggunakan pemecah masalah Windows. Ikuti langkah-langkah berikut untuk melakukannya:

  • Pertama-tama, Anda perlu mengetik Troubleshoot di menu pencarian windows dan pilih opsi Troubleshooting.
  • Sekarang, klik opsi Hardware and Sound lalu pilih layar Biru di bawah opsi Windows.
  • Di sini, klik opsi Lanjutan dan pilih opsi Terapkan perbaikan secara otomatis.
  • Klik tombol Berikutnya.
  • Tunggu hingga Windows menemukan akar masalahnya dari kesalahan ini dan perbaiki.
  • Setelah selesai, restart PC Windows 10 Anda.
  • Solusi 4. Lakukan SFC Scan

    File sistem yang rusak atau usang dapat menyebabkan kesalahan BSOD Interrupt_Exception_Not_Handled ini 0x0000003D di komputer Anda. Oleh karena itu, melakukan pemindaian penuh menggunakan utilitas pemeriksa file sistem akan membantu. Secara umum, ini mencari file inti sistem yang rusak dan memperbaikinya. Berikut cara melanjutkan:

    • Klik kanan pada ikon Windows dan pilih Run dari menu Power.
    • Ketik cmd di kolom teks dan tekan Ctrl+Shift+ secara bersamaan Masukkan kunci.
    • Jika jendela Kontrol Akun Pengguna muncul, ketuk Ya.
    • Selanjutnya, ketik sfc/scannow dan tekan tombol Enter. Biasanya, ini membutuhkan waktu 10-15 menit, jadi tunggu dulu.
    • SFC/Scannow

    Terakhir, Restart PC Anda dan coba buka Windows secara normal. Anda dapat mengakses layar Windows tanpa mendapatkan BSOD.

    Solusi 5. Periksa disk menggunakan perintah CHKDSK

    Ruang disk yang tidak mencukupi juga dapat menyebabkan kesalahan layar biru INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED. Dalam kasus seperti itu, gunakan CHKDSK untuk mencari kesalahan mendasar dan memperbaikinya (jika ditemukan).

  • Pertama, boot ke mode aman menggunakan petunjuk di atas dan buka Command Prompt dengan hak administratif.
  • Salin/tempel kode di bawah ini dan tekan tombol Enter untuk memulai proses pemindaian: chkdsk C: /f /r /x
  • Berikut adalah definisi yang tepat dari setiap karakter yang digunakan di atas:

    • c – adalah disk drive tempat Windows diinstal
    • f – berarti pengaturan untuk mendeteksi kesalahan
    • r – mewakili kesalahan pemindaian pada drive disk yang ditentukan
    • x – menyiratkan partisi pada drive disk dan mari kita mulai proses perbaikan
    Solusi 6: Identifikasi dan perbaiki yang rusak file gambar

    Dalam beberapa kasus, file gambar Windows rusak dan mencegah pengguna melakukan booting secara normal. Untuk melakukan ini, Anda perlu boot ke jendela Pemecahan Masalah Lanjutan dan klik Opsi Startup Lanjutan. Tekan tombol Troubleshoot, lalu pilih Opsi Lanjutan. Pilih Command Prompt di antara enam opsi yang tersedia.

    Untuk melakukan pemindaian DISM, Anda dapat melakukannya dengan dua cara: standar dan melalui media instalasi.

    Proses DISM Reguler:
  • Klik kanan Mulai dan buka Command Prompt (Admin).
  • Tempel perintah berikut dan tekan Enter: DISM /Online /Cleanup-Image /RestoreHealth
  • Tunggu hingga pemindaian selesai.
  • Mulai ulang komputer Anda dan coba perbarui lagi.
  • DISM dengan media penginstalan Windows:
  • Masukkan media penginstalan Windows Anda.
  • Klik kanan menu Start dan, dari menu, pilih Command Prompt (Admin).
  • Di baris perintah, ketik perintah berikut dan tekan Enter setelah setiap:
  • < ul>
  • dism /online /cleanup-image /scanhealth
  • dism /online /cleanup-image /restorehealth
  • Sekarang, ketik perintah berikut dan tekan Enter : DISM /Online /Cleanup-Image /RestoreHealth /img:WIM:X:imgsInstall.wim:1 /LimitAccess
  • Pastikan untuk mengubah nilai X dengan huruf drive yang terpasang dengan instalasi Windows 10.
  • Setelah prosedur selesai, restart komputer Anda.
  • Solusi 7. Gunakan Driver Verifier

    Driver verifier adalah alat Windows yang dirancang khusus untuk menangkap bug driver perangkat. Ini khusus digunakan untuk menemukan driver yang menyebabkan kesalahan Blue Screen of Death (BSOD). Menggunakan Pemverifikasi Driver adalah pendekatan terbaik untuk mempersempit penyebab kerusakan BSOD.

  • Masuk ke Windows Anda dan ketik cmd di bilah pencarian.
  • Kemudian klik kanan padanya dan pilih “Run as Administrator.“
  • Sekarang ketik perintah berikut di cmd dan tekan enter: verifier
  • Centang kotak Buat pengaturan khusus (untuk pengembang kode) lalu klik Berikutnya.
  • Pilih semuanya kecuali Simulasi reimg rendah acak dan pemeriksaan kepatuhan DDI.
  • Selanjutnya, pilih kotak centang “Pilih nama driver dari daftar” dan klik Selanjutnya.
  • Pilih semua driver kecuali yang disediakan oleh Microsoft.
  • Terakhir, klik Finish untuk menjalankan driver verifier.
  • Pastikan driver verifier berjalan dengan mengetikkan perintah berikut di admin cmd: verifier /querysettings
  • Jika verifikator berjalan akan mengembalikan daftar driver.
  • Jika verifier driver tidak berjalan lagi, jalankan dengan mengikuti langkah-langkah di atas.
  • Reboot PC Anda dan terus gunakan sistem Anda secara normal hingga crash. Jika mogok dipicu oleh sesuatu yang spesifik, pastikan untuk melakukannya berulang kali.
  • Akhirnya, setelah Anda selesai menggunakan pemverifikasi driver, boot ke mode aman. (Aktifkan menu boot warisan lanjutan dari sini).
  • Buka cmd dengan hak admin dan ketik verifier /reset dan tekan enter.
  • Seluruh motif dari langkah-langkah di atas adalah bahwa kita ingin mengetahui driver mana yang membuat BSOD (Blue Screen of Death).
  • Setelah Anda berhasil mencatat kesalahan dalam file dump memori (ini dilakukan secara otomatis ketika PC Anda mogok), cukup unduh dan instal program yang disebut BlueScreenView .
  • Muat file dump Minidump atau Memory Anda dari C:\Windows\Minidump atau C:\Windows (mereka menggunakan ekstensi .dmp) ke BlueScreenView.
  • Selanjutnya, Anda akan dapatkan informasi tentang driver mana yang menyebabkan masalah, cukup instal driver dan masalah Anda akan teratasi.
  • Jika Anda tidak tahu tentang driver tertentu, lakukan pencarian google untuk mengetahui lebih banyak tentangnya.
  • Restart PC Anda untuk menyimpan semua perubahan Anda.
  • Mulai ulang PC dan periksa apakah Kesalahan BSOD 0x0000003D teratasi atau masih terjadi.

    Solusi 8. Hapus instalan rilis Patch terbaru

    Terkadang, menginstal rilis pembaruan yang rusak juga dapat menyebabkan Kesalahan BSOD Interrupt_Exception_Not_Handled 0x0000003D. Jika demikian, Anda harus menghapus pembaruan kumulatif yang baru diinstal dan memeriksa apakah itu membantu mengatasi masalah atau tidak.

  • Buka aplikasi Setelan (menggunakan tombol pintas Win + I).
  • Saat jendela baru muncul, pilih Perbarui & Kategori keamanan.
  • Pindah ke panel kanan bagian Pembaruan Windows dan ketuk Lihat riwayat pembaruan.
  • Kesalahan 0x0000003D – Riwayat Pembaruan
  • Ketuk tautan Copot pemasangan pembaruan untuk melanjutkan.
  • Temukan pembaruan terkini dan tekan tombol Copot pemasangan yang tersedia di pita atas.
  • Setelah selesai, buka OS Windows 10 secara normal setelah melakukan boot ulang.
  • Solusi 9. Hapus semua Malware yang ada di PC Anda.

    Jika ada serangan virus pada sistem, PC Anda mulai berjalan lambat dan tidak efektif. Kehadiran file berbahaya tersebut juga dapat menghasilkan layar biru kesalahan kematian. Dalam skenario seperti itu, Anda harus menjalankan Windows Defender, aplikasi keamanan bawaan oleh Microsoft, untuk membersihkan malware apa pun yang memengaruhi kinerja komputer Anda. Begini cara melanjutkan-

  • Pertama, ketuk panah atas di Taskbar dan pilih ikon Keamanan Windows.
  • Pada jendela berikutnya, pilih ikon perisai (Virus & ).
  • Bergerak ke bawah, tekan tautan Opsi pemindaian setelah itu tandai tombol radio Pindai penuh.
  • Gulir ke bawah dan ketuk Pindai sekarang untuk memulai pendeteksian.
  • Biasanya, ini membutuhkan waktu beberapa menit untuk mencari kesalahan pada HDD. Jadi, tunggu beberapa saat.
  • Terakhir, Anda akan menerima tiga opsi berturut-turut, pilih Hapus lalu Mulai tindakan untuk menghapus semua komponen berbahaya di sistem operasi.
  • Solusi 10. Perbarui Driver yang Rusak melalui Device Manager

    Secara umum, driver perangkat yang rusak atau tidak kompatibel juga dapat menyebabkan layar biru INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED. Untuk memperbaiki bugcheck ini, penting untuk memperbarui driver secara tepat waktu. Yang Anda butuhkan hanyalah membuka Device Manager dan menemukan driver yang salah dengan tanda seru Kuning. Sekarang, gunakan langkah-langkah di bawah ini untuk memperbarui driver ini:

  • Klik kanan pada ikon Windows dan pilih Pengelola Perangkat.
  • Perluas setiap bagian secara terpisah dan temukan tanda seru Kuning di samping device driver.
  • Setelah ditemukan, klik kanan pada driver yang salah dan pilih opsi Update driver.
  • Anda akan mendapatkan dua opsi berturut-turut; pilih Cari secara otomatis untuk perangkat lunak driver yang diperbarui. Cukup ikuti petunjuk yang tersisa untuk menyelesaikan tugas yang tersisa.
  • Ini akan otomatis mencari driver yang sesuai dan memperbarui yang salah. Pastikan Anda memiliki koneksi internet yang tepat untuk mengunduh driver pembaruan tertentu.
  • Setelah proses pembaruan selesai, Mulai ulang komputer Anda.
  • Solusi 11. Hapus file sampah menggunakan Alat Pembersihan Disk

    Penumpukan cache yang tidak perlu saat menggunakan aplikasi dan layanan yang berbeda dapat menyebabkan sistem crash. Jika demikian, Anda harus menggunakan utilitas pembersihan disk untuk menghapus file sampah ini:

  • Buka bilah Pencarian, ketik cleanmgr di bidang teks dan klik Pembersihan Disk.
  • Pilih drive root (kebanyakan C:) yang akan Anda bersihkan dan tekan OK.
  • Sistem akan mulai mengumpulkan file sementara dan file yang tidak perlu.
  • Berikutnya , klik tombol “Bersihkan file sistem”.
  • Pilih drive C: lagi dan tekan tombol OK.
  • Selanjutnya, tandai semua kotak centang dan tekan OK untuk menghapus data ini.
  • Setelah ini menyelesaikan proses pembersihan, Mulai ulang sistem Anda untuk menghilangkan sisa makanan juga. Cara yang lebih cepat untuk membersihkan PC Anda adalah dengan menggunakan Outbyte PC Repair, alat praktis yang dapat menghapus file sampah sekaligus.

    Solusi 12. Membangun Kembali Data Konfigurasi Boot (BCD)

    Alasan umum lainnya yang menyebabkan Kesalahan BSOD INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED ini disebabkan oleh data konfigurasi boot yang rusak pada Windows 10. Untuk memperbaiki kesalahan layar biru ini, Anda perlu mengatur ulang kode BCD melalui langkah-langkah sederhana ini:

  • Klik Opsi Startup Lanjutan pada layar biru.
  • Dari tiga opsi berturut-turut, klik Troubleshoot.
  • Selanjutnya, pilih Opsi Lanjutan diikuti oleh Command Prompt.
  • Saat prompt muncul, jalankan kode berikut satu demi satu dan tekan tombol Enter secara terpisah.
    • bootrec /scanos
    • bootrec /fixmbr
    • bootrec /fixboot
    • bootrec / rekondisibcd
  • Setelah menjalankan kode di atas, Mulai ulang sistem Anda dan periksa apakah Kesalahan 0x0000003D teratasi atau tidak.

    Solusi 13. Gunakan titik Pemulihan Sistem

    Secara umum, saat Anda menginstal aplikasi baru; ada kemungkinan program yang salah masuk dan memicu error BSOD. Jika itu masalahnya, menjadi terlalu rumit untuk mengidentifikasi program yang salah dan menyelesaikan masalah. System Restore adalah alat yang bagus oleh Windows yang mengembalikan OS Anda ke keadaan sebelumnya di mana ia berjalan normal. Namun, Anda harus membuat titik pemulihan pada tahap sebelumnya.

    Berikut cara memulihkan titik Pemulihan Sistem yang baru dibuat:

  • Buka Windows dalam mode aman. Tekan tombol Windows dan R secara bersamaan untuk meluncurkan dialog Run.
  • Ketik “rstrui” di dekat kursor yang berkedip dan tekan tombol OK.
  • Saat jendela System Restore dimulai, tekan tombol Next tombol. Selanjutnya, tekan Tampilkan lebih banyak titik pemulihan untuk melihat titik pemulihan yang tersedia.
  • Pilih titik pemulihan terbaru diikuti oleh Berikutnya lagi. Terakhir, tekan tombol Selesai lalu Ya untuk mulai memulihkan sistem operasi Windows.
  • Saat proses ini selesai, PC Anda akan memulai ulang dan menghapus semua perubahan terbaru yang telah Anda buat di komputer.
  • Metode ini pasti akan membantu mengatasi kesalahan layar biru kematian.

    Solusi 14. Lakukan instalasi bersih Windows

    Jika kesalahan layar biru INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED masih mengganggu Anda setelah melakukan semua langkah di atas, Anda tidak punya pilihan selain membersihkan menginstal Windows 10. Seperti namanya, ini akan menghapus semua data, log, atau file yang ada di PC Anda. Karena itu, pastikan untuk membuat cadangan file atau folder pribadi Anda. Selain itu, Anda memerlukan Media Creation Tool dan penyimpanan yang cukup pada HDD (minimal 4 GB untuk 32 bit dan 8 GB untuk 64-bit) untuk penginstalan baru OS Windows 10.

    Untuk melakukannya:

  • Masukkan media instalasi Windows (USB flash drive) ke port masing-masing dan restart PC Anda.
  • Saat BIOS sedang memuat, tekan salah satu tombol fungsi yang didukung yaitu Del, Esc, F2, F9 untuk masuk ke mode boot.
  • Saat wizard pengaturan dimulai, klik Berikutnya setelah itu Instal sekarang.
  • Pada layar berikutnya, masukkan kunci produk asli. Anda dapat melewati langkah ini untuk saat ini dan mengisinya nanti.
  • Sekarang, terima persyaratan lisensi, klik Berikutnya lagi dan pilih opsi Kustom: Instal Windows saja (lanjutan).
  • Hapus partisi sebelumnya dan buat ulang yang baru.
  • Ikuti petunjuk di layar untuk menginstal ulang sistem operasi Windows 10.
  • Ringkasan

    Kesalahan BSOD seperti INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED bisa sangat menakutkan jika Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan. Tapi jangan panik ketika Anda mendapatkan layar biru karena itu bukan akhir dari dunia. Ini hanya berarti bahwa PC Anda mengalami kesalahan kritis yang tidak dapat diselesaikan dengan sendirinya, sehingga memerlukan sedikit bantuan. Solusi di atas seharusnya sudah lebih dari cukup untuk mengatasi kesalahan BSOD yang Anda alami.


    Video Youtube: Windows Memiliki INTERRUPT_EXCEPTION_NOT_HANDLED Kesalahan Layar Biru: Apa yang Harus Dilakukan

    04, 2024